Beranda Berita Terbaru Renungan Harian 15 November 2021, Bacaan Injil Hari Ini

Renungan Harian 15 November 2021, Bacaan Injil Hari Ini

1516
0

Renungan Harian 15 November 2021, Bacaan Injil Hari Ini Luk 18:35-43

Ketika Yesus hampir tiba di Yerikho, ada seorang buta yang duduk di pinggir jalan dan mengemis. Waktu orang itu mendengar orang banyak lewat, ia bertanya: “Apa itu?”

Kata orang-orang kepadanya: “Yesus orang Nazaret lewat.” Lalu ia berseru: ” Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku!” Maka mereka, yang berjalan di depan, menegor dia supaya ia diam.

Namun semakin keras ia berseru: “Anak Daud, kasihanilah aku!”

Lalu Yesus berhenti dan menyuruh membawa¬†orang itu kepada-Nya. Dan ketika ia telah berada di dekat-Nya, Yesus bertanya kepadanya: “Apa yang kau kehendaki supaya Aku perbuat bagimu?”

Jawab orang itu: “Tuhan, supaya aku dapat melihat!” Lalu kata Yesus kepadanya: “Melihatlah engkau, imanmu telah menyelamatkan engkau!”

Dan seketika itu juga melihatlah ia, lalu mengikuti Dia sambil memuliakan Allah. Seluruh rakyat melihat hal itu dan memuji-muji Allah.

.

Renungan Harian Bacaan Injil Hari Ini

Buta adalah ketidakmampuan seseorang untuk melihat apa pun, bahkan untuk melihat cahaya. Ada yang mengalami buta sebagian, yaitu memiliki penglihatan yang terbatas.

Ada pula yang mengalami buta secara total. Dia tidak dapat melihat sama sekali. Bacaan hari ini mengisahkan tentang kebutaan.

Dalam Perjanjian Lama seperti yang dikisahkan dalam bacaan pertama hari ini, ada sejumlah orang Israel memilih untuk tunduk kepada Raja Antiokus Epifanes.

Namun, tindakan mereka ini ditentang oleh sesama orang Yahudi yang tetap bertahan dengan imannya kepada Allah. Mereka yang bertahan ini melihat Allah dengan amat jelas.

Sedangkan, yang berbalik untuk menyembah berhala sudah tertutup matanya sehingga tidak dapat melihat dan menyembah Allah.

Sikap si pengemis buta yang ditampilkan dalam bacaan Injil hari ini mengajarkan kepada kita tentang iman. Ketika si pengemis buta berseru kepada Yesus, banyak orang dengan tegas menyuruhnya untuk diam.

Tetapi, semakin mereka menyuruhnya diam, semakin keras pula dia berteriak agar Yesus mendengarnya. Sebab, dia yakin bahwa inilah satu-satunya kesempatan agar dia bisa disembuhkan.

Bagi si pengemis buta itu hanya peduli pada satu hal, yakni dia percaya bahwa dia bisa melihat. la hanya berteriak minta pengampunan dan belas kasihan dari Yesus.

Semoga kita menjaga hati dan pikiran agar tetap tunduk kepada Tuhan Allah saja supaya jiwa kita tenteram dan damai. Dengan demikian, kita terhindar dari buta dan tuli rohani.

Tindakan pengemis buta ini telah menginspirasi kita untuk senantiasa berani datang kepada Tuhan.

.

Ya Allah, semoga kami mampu melihat dengan mata iman semua kenyataan hidup ini, terutama saat berada dalam kesulitan dan penderitaan. Amin.

.

Sumber renungan: Ziarah Batin 2021, OBOR Indonesia

Baca Juga:

https://parokijetis.com/doa-bapa-kami-benarkah-ada-versi-baru/

https://parokijetis.com/doa-koronka-seruan-kepada-kerahiman-ilahi/

.

.

Lihat Artikel Lain :

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here