Beranda Berita Terbaru Doa Ratu Surga, Pewarta Sukacita dan Kegembiraan Kebangkitan Kristus

Doa Ratu Surga, Pewarta Sukacita dan Kegembiraan Kebangkitan Kristus

1015
0
doa ratu surga

DOA RATU SURGA

Ratu Surga bersukacitalah, Alleluya
sebab Ia yang sudi kau kandung, Alleluya
telah bangkit seperti yang disabdakan-Nya, Alleluya

Doakanlah kami pada Allah, Alleluya
Bersukacitalah dan bergembiralah, Perawan Maria, Alleluya
sebab Tuhan sungguh telah bangkit, Alleluya

Marilah berdoa : Ya Allah, Engkau telah menggembirakan dunia dengan kebangkitan Putra-Mu, Tuhan kami Yesus Kristus.

Kami mohon : perkenankanlah kami bersukacita dalam kehidupan kekal bersama Bunda-Nya, Perawan Maria.

Demi Kristus, pengantara kami.

Amin.

.

Kemenangan nyata atas kematian telah ditunjukkan oleh Kristus melalui kebangkitan-Nya. Kebangkitan Kristus atas kematian tidak semata hanya sebagai suatu peristiwa luar biasa untuk meyakinkan dunia agar tidak menyangkal kebenaran ajaran akan kebangkitan-Nya, tetapi juga untuk menyatakan kuasa penyelamatan-Nya. Kebangkitan ini bukan merupakan hanya suatu gambaran dari ide, bukan hanyalah wahyu kebenaran umum, tetapi sejarah kemenangan Kristus yang nyata oleh kuasa Allah. Karena itu, sukacita dan kegembiraan menjadi tanda kemenangan orang percaya yang mutlak atas kematian dalam rupa kebangkitan Kristus.

Kapan Saja Doa Ratu Surga Biasa Didaraskan ?

Pada masa paskah ini telah kita hayati sengsara dan wafat Kristus yang rela mati demi menebus dosa manusia. Kisah sengsara Yesus telah menunjukan kepada kita dengan Yesus bangkit untuk memenuhi janji-Nya. Dalam memaknai sukacita dan kegembiraan kebangkitan Kristus pada masa paskah ini kita diajak menghayati melalui Doa “Regina Caeli” atau “Ratu Surga”. Sebagai salah satu dari empat Antifon Maria yang biasanya didaraskan atau dinyanyikan. Doa ini memberi penghormatan kepada Maria yang selalu didoakan selama masa Paskah sejak Compline hari Sabtu Suci atau Vigili Paskah, sampai dengan Pentakosta hari Minggu ketujuh setelah Paskah menggantikan Doa Malaikat Tuhan (Latin: Angelus).

Waktu mendaraskannya sama dengan Doa Malaikat Tuhan yaitu sebanyak tiga kali sehari pada pagi (06.00), siang (12.00), sore (18.00). Meski waktu yang digunakan sama, namun tema kedua doa ini berbeda dimana Doa Malaikat Tuhan bermakna akan adanya misteri Inkarnasi Sabda, yaitu ketika Sabda menjadi manusia dan tinggal di antara kita sedangkan Doa Ratu Surga memiliki makna akan misteri Paskah, yaitu pada Kristus yang telah bangkit seperti disabdakan-Nya dan Tuhan sungguh menunjukan kebangkitan-Nya melalui Juru Selamat kita Yesus Kristus. Selain itu doa ini juga mengungkapkan bersama Bunda Maria kita diajak untuk menghayati sukacita dalam kehidupan kekal atas suatu permohonan kepada Allah Bapa melalui kebangkitan Kristus. Doa ini merupakan hal konkret bukti nyata Paskah dalam penerapan hidup kita dengan percaya kepada Kristus yang telah bangkit.

Apakah Doa Ratu Surga Sebagai Pengganti Doa Malaikat Tuhan ?

Perubahan doa ini untuk menggantikan Doa Malaikat Tuhan pada masa Paskah berawal dari ditetapkannya di seluruh dunia bagi umat Katolik pada 20 April 1742 oleh Paus Benediktus XIV. Perubahan doa ini juga dijelaskan dalam Direktorium Kesalehan Umat dan Liturgi yang diterbitkan oleh Kongregasi Ibadat Ilahi dan Tata Tertib Sakramen pada tahun 2001 butir 196. Tidak diketahui persis pengarang doa “Regina Caeli” namun, diyakini bahwa dulunya Santo Gregorius Agung, Paus yang memimpin Gereja Katolik pada tahun 590 sampai dengan tahun 604 sedang dalam suatu prosesi perarakan di Roma. Ia sedang berjalan tanpa alas kaki lalu mendengar para malaikat melantunkan tiga baris pertama pada suatu pagi hari Paskah kemudian ia menambahkan baris keempat: “Ora pro nobis Deum. Alleluia” yang berarti “Doakan kami pada Allah. Alleluya.”

Terdapat juga bukti-bukti historis menunjukkan bahwa doa Ratu Surga sudah lama menjadi kekayaan Gereja, jauh mendahului dogmatis Maria yang diangkat ke surga pada tahun 1950. Salah satu bukti histori dengan adanya catatan dari abad XII mengenai doa ini. Terdapat juga teks musik tertua dari doa tersebut yang tersimpan di Vatikan, yaitu sebuah manuskrip dari tahun 1171. Pada sekitar tahun 1200, Doa Ratu Surga muncul dalam manuskrip nyanyian tradisional Romawi Kuno.

Gelar Maria sebagai “Ratu Surga” sendiri bukan berarti hendak menyatakan Maria sebagai saingan Allah dengan kekuasaan surgawi-Nya. Kerendahan hati Marialah sehingga Ia dinyatakan sebagai Ratu. Keikutsertaan Maria sebagai orang unggulan yang percaya kepada Kristus ini juga menghantarkan kebangkitan Kristus demi kemenangan dan kejayaan atas kuasa dosa dan kematian.

“Karena jikalau kita percaya, bahwa Yesus telah mati dan telah bangkit,  maka kita percaya juga bahwa mereka yang telah meninggal dalam Yesus akan dikumpulkan Allah bersama-sama dengan Dia.” (1 Tesalonika 4:14)


Maka sudah sepantasnya kita merenungkan sejauh mana kita sebagai umat Katolik telah bersikap dalam menyambut sukacita dan kegembiraan kebangkitan Kristus sebagai puncak karya keselamatan yang Allah anugerahkan kepada kita. Semoga keagungan harga darah Kristus di kayu salib dalam masa paskah ini dapat kita terapkan bagi seluruh aspek kehidupan kita.

Bunda Maria Ratu Surga telah memberikan teladan kepada kita dengan rendah hati memberikan diri-Nya demi rencana Ilahi Allah Bapa. Marilah kita bersama Bunda Maria menghayati kemenangan kebangkitan Kristus dalam hidup kita dengan mendaraskan doa tersebut dimasa Paskah ini. Semoga sukacita dan kebahagiaan Kristus selalu menyertai kita.

.
.

Penulis : Paulina Dita / dari berbagai sumber

Lihat Artikel Lain :

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here